Jungkir Balik 2017

DSCF2389

Ya, banyak dari bagian hidup gw yang mulai jungkir balik akhir-akhir ini ..

Bahkan untuk tidur pun rasanya ngga senikmat dan sejongjon kemarin2. Dari mulai insomnia, susah tidur di malam hari, tapi super ngantuk waktu di kantor. Sampai gatau kenapa kalo udah tidur pun mimpinya random parah. kadang buruk dan sampe kebangun tiba-tiba di tengah malem, dan akhirnya ya susah untuk tidur lagi.

Satu hal yang gw fikirin adalah, pasti kamu disana juga udah ngalamin hal yang sama.

Walau mungkin dengan gradien yang lebih rendah. Bertahap. Nggak langsung ngejegleg. naik sepeda bukan roller coster. Napak jalur papandayan bukan manjat tebing Senaru. Tapi pasti udah ngalamin juga .. yah mungkin sekarang saatnya gw ngalamin. Doain gw nggak OD decolgen ya teh

Entah kenapa gw kali kemarin gw berani bilang iya. Setelah 2 kali dalam 2 waktu berbeda ditawari hal yang sama. Topik yang sama .. Pertama waktu baru-baru lulus, dibilang ada anak FK yang mau dikenalin. Gw bisa (dengan enteng) mereply enggak. Gw masih ngerasa remah-remah rengginang. Gw mau ngasih hasil kerja gw untuk ayah ibu dulu, seenggaknya setaun kedepan .. Mungkin juga karena ada inisialnya, gw jadi males. Entah kenapa gw nggak kefikiran untuk menjadi suami dokter (maapin yah kalo subjektif tanpa teori dasar)

Selang 1 tahun, ditawarin lagi untuk berproses, tepatnya saat awal pindah kerja ke jakarta. Saat itu nggak bilang inisial apapun. Tapi gw juga masih ngerasa butiran astor. Gw baru ninggalin dunia yang 4,5 tahun gw pelajarin. Baru napak di dunia baru yang antah berantah. Baru mau mulai nabung2 .. akhirnya ‘ke wae lah, hiji-hiji. Dengan mudah juga saat itu gw bilang enggak.

Lama tak bersua, menjelang ramadhan 2017 kemarin si ustad super ngechat lg. “Kenapa belum ngontak2 aja ? Kapan siap nya ?” Dan gatau kenapa kali ini gw bilang iya, dan bismillah. Ga ngerti sumpah. Mungkin reflek. Mungkin juga ada perasaan kalo nggak sekarang kapan lagi gitu. Dan gak lama setelahnya dikirimlah biodata seseorang (yang ternyata udah gw kenal walaupun dikit2). Setelah itu, gw bikin biodata juga. Karena gamau ambil opsi dengan siapa aja asal nikah, akhirnya gw tulis rada banyak dah kriteria yang gw pengen. “kayaknya asik kalo si teteh punya kriteria ini, kayaknya seru kalo dia begitu dan seterusnya“. Semua coba gw tulisin. Walaupun satu atau dua nya belum ada, kalo emang jadi sama dia, seenggaknya dia udah tau gw mau dia yang seperti apa. Save, sent.┬áDan 10 menit setelahnya .. damn, sisa-sisa bumbu yang masih nempel di bungkus ciki ini coba-coba masuk ke fase baru lagi.

Sejak itu jadi (lebih) sering istighfar dan bismillah

Setelah bilang oke ke ustad, gw sempetin banget untuk pulang ke rumah. ketemu ayah ibu. gw mau minta saran, bimbingan, ataupun sanggahan dari mereka kalau memang gw dilihat belum pantas. karena gw ngeliat ibu baper nya masya Allah ya. jadi gw beraniin ngobrol ke ayah dulu. berdua.

yah, kalo ade mau nikah, kira2 apa aja yang harus ade siap2in yah ? apa aja yang masih kurang di diri ade yang ayah liat ..

sip, keren kan kalimat pembukanya, haha .. dan akhirnya ayah cerita banyak. dari mulai suami itu apa. nikah itu gimana. sampe konsep nikah dari komik kopingho (asli ini keren).

karena memang sedari dulu ayah bukan tipe yang ngelarang-larang. mungkin karena kasian juga anaknya jomblo 25 tahun gak laku-laku. akhirnya ayah bilang banyakin doa. banyak bismillah. banyak baca buku. pelajarin ilmunya. a fuad bisa insya Allah.

setelah ngobrol gitu, ayah dan ibu punya hobi baru : sering ngecengcengin ~ (sudahlah, mungkin dengan gitu bapake dan mamake menyemangati anaknya dan menghibur dirinya)

Setelah gw baca-baca data diri dia, gw coba inget-inget dia orang yang seperti apa (walaupun gak banyak, tp coba gw kumpulin). Dan mulai muncul keraguan ini itu. Ragu karena ini, ngerasa ga cocok karena poin itu, dst dst

Paan sih ad, sok sempurna banget lu ..

istighfar lagi, minta bimbingan lagi ke Allah

Ketemu aja beloman, udah bisa nyimpulin ini itu ai maneh ad ..

istighfar lagi, minta ke Allah lagi

Gimana nanti kalo gw nya yang gabisa gini, nggak gitu, dst ..

istighfar lagi,

Kerasa bener apa kata temen-temen yang udah nikah. Bahwa kalo mau nikah itu ujiannya pasti ada aja. Salah satunya ujian ragu. Bahkan ada juga yang udah lamaran, eh batal. Udah nentuin tanggal, sebar undangan, eh batal. Bahkan ada juga yang H-sekian akad, eh bubar kayak semut keujanan. Gilak juga ya kalo dipikir-pikir .. ckckck

Dan saran dari sahabat super yang udah nikah juga (nuhun pren) : sering-sering minta yakin dari Allah. Yakin yang mau dilakuin itu ibadah. Yakin kalo Allah akan selalu ngebantu hambanya yang berniat baik. Dan ragu itu datangnya dari setan, dari iblis, yang mereka gak suka kalo ada hamba Allah yang mau berbuat baik. pergilah kau syaiton, kamehameha

Keinget juga tujuan dari gw mutusin untuk bilang iya, salah satunya adalah .. ya karena gw normal dan jiwa laki-laki gw (entah kenapa) makin kesini makin menjadi. mungkin karena udah ngerasa punya penghasilan, dan di sisi lain emang godaan hidup yang makin kesini makin berkembang. raisha juga udah mau nikah jis .. dan gw inget materi jaman ngaji di salman, kalo nikah itu bakalan menundukan pandangan, memberikan sakinah, tenang, gak grusukan lagi, nafsu terkendali (win win solution kan) .. terlebih akan tersalurkan ke yang halal, dan bernilai ibadah (super duper cool yah Allah)

yah sekali lagi gw ngangkat tangan dan berdoa agar diberikan yakin,

gw juga minta doa dari siapapun yang membaca ini. doain gw biar tambah yakin ya pren .. asli itu guna banget, penting banget.

rencana dalam waktu dekat ini gw bakal coba ketemu dengan si teteh.

teh, maapin kalo gw bakal nanya hal-hal (yang mungkin menurut teteh) itu super gapenting.

semoga abis ketemu nanti idup gw nggak jungkir balik lagi. ada keputusan yang diambil memang dengan pengetahuan yang lebih dari sekarang. aamiin