Jungkir Balik 2017

DSCF2389

Ya, banyak dari bagian hidup gw yang mulai jungkir balik akhir-akhir ini ..

Bahkan untuk tidur pun rasanya ngga senikmat dan sejongjon kemarin2. Dari mulai insomnia, susah tidur di malam hari, tapi super ngantuk waktu di kantor. Sampai gatau kenapa kalo udah tidur pun mimpinya random parah. kadang buruk dan sampe kebangun tiba-tiba di tengah malem, dan akhirnya ya susah untuk tidur lagi.

Satu hal yang gw fikirin adalah, pasti kamu disana juga udah ngalamin hal yang sama.

Walau mungkin dengan gradien yang lebih rendah. Bertahap. Nggak langsung ngejegleg. naik sepeda bukan roller coster. Napak jalur papandayan bukan manjat tebing Senaru. Tapi pasti udah ngalamin juga .. yah mungkin sekarang saatnya gw ngalamin. Doain gw nggak OD decolgen ya teh

Entah kenapa gw kali kemarin gw berani bilang iya. Setelah 2 kali dalam 2 waktu berbeda ditawari hal yang sama. Topik yang sama .. Pertama waktu baru-baru lulus, dibilang ada anak FK yang mau dikenalin. Gw bisa (dengan enteng) mereply enggak. Gw masih ngerasa remah-remah rengginang. Gw mau ngasih hasil kerja gw untuk ayah ibu dulu, seenggaknya setaun kedepan .. Mungkin juga karena ada inisialnya, gw jadi males. Entah kenapa gw nggak kefikiran untuk menjadi suami dokter (maapin yah kalo subjektif tanpa teori dasar)

Selang 1 tahun, ditawarin lagi untuk berproses, tepatnya saat awal pindah kerja ke jakarta. Saat itu nggak bilang inisial apapun. Tapi gw juga masih ngerasa butiran astor. Gw baru ninggalin dunia yang 4,5 tahun gw pelajarin. Baru napak di dunia baru yang antah berantah. Baru mau mulai nabung2 .. akhirnya ‘ke wae lah, hiji-hiji. Dengan mudah juga saat itu gw bilang enggak.

Lama tak bersua, menjelang ramadhan 2017 kemarin si ustad super ngechat lg. “Kenapa belum ngontak2 aja ? Kapan siap nya ?” Dan gatau kenapa kali ini gw bilang iya, dan bismillah. Ga ngerti sumpah. Mungkin reflek. Mungkin juga ada perasaan kalo nggak sekarang kapan lagi gitu. Dan gak lama setelahnya dikirimlah biodata seseorang (yang ternyata udah gw kenal walaupun dikit2). Setelah itu, gw bikin biodata juga. Karena gamau ambil opsi dengan siapa aja asal nikah, akhirnya gw tulis rada banyak dah kriteria yang gw pengen. “kayaknya asik kalo si teteh punya kriteria ini, kayaknya seru kalo dia begitu dan seterusnya“. Semua coba gw tulisin. Walaupun satu atau dua nya belum ada, kalo emang jadi sama dia, seenggaknya dia udah tau gw mau dia yang seperti apa. Save, sent. Dan 10 menit setelahnya .. damn, sisa-sisa bumbu yang masih nempel di bungkus ciki ini coba-coba masuk ke fase baru lagi.

Sejak itu jadi (lebih) sering istighfar dan bismillah

Setelah bilang oke ke ustad, gw sempetin banget untuk pulang ke rumah. ketemu ayah ibu. gw mau minta saran, bimbingan, ataupun sanggahan dari mereka kalau memang gw dilihat belum pantas. karena gw ngeliat ibu baper nya masya Allah ya. jadi gw beraniin ngobrol ke ayah dulu. berdua.

yah, kalo ade mau nikah, kira2 apa aja yang harus ade siap2in yah ? apa aja yang masih kurang di diri ade yang ayah liat ..

sip, keren kan kalimat pembukanya, haha .. dan akhirnya ayah cerita banyak. dari mulai suami itu apa. nikah itu gimana. sampe konsep nikah dari komik kopingho (asli ini keren).

karena memang sedari dulu ayah bukan tipe yang ngelarang-larang. mungkin karena kasian juga anaknya jomblo 25 tahun gak laku-laku. akhirnya ayah bilang banyakin doa. banyak bismillah. banyak baca buku. pelajarin ilmunya. a fuad bisa insya Allah.

setelah ngobrol gitu, ayah dan ibu punya hobi baru : sering ngecengcengin ~ (sudahlah, mungkin dengan gitu bapake dan mamake menyemangati anaknya dan menghibur dirinya)

Setelah gw baca-baca data diri dia, gw coba inget-inget dia orang yang seperti apa (walaupun gak banyak, tp coba gw kumpulin). Dan mulai muncul keraguan ini itu. Ragu karena ini, ngerasa ga cocok karena poin itu, dst dst

Paan sih ad, sok sempurna banget lu ..

istighfar lagi, minta bimbingan lagi ke Allah

Ketemu aja beloman, udah bisa nyimpulin ini itu ai maneh ad ..

istighfar lagi, minta ke Allah lagi

Gimana nanti kalo gw nya yang gabisa gini, nggak gitu, dst ..

istighfar lagi,

Kerasa bener apa kata temen-temen yang udah nikah. Bahwa kalo mau nikah itu ujiannya pasti ada aja. Salah satunya ujian ragu. Bahkan ada juga yang udah lamaran, eh batal. Udah nentuin tanggal, sebar undangan, eh batal. Bahkan ada juga yang H-sekian akad, eh bubar kayak semut keujanan. Gilak juga ya kalo dipikir-pikir .. ckckck

Dan saran dari sahabat super yang udah nikah juga (nuhun pren) : sering-sering minta yakin dari Allah. Yakin yang mau dilakuin itu ibadah. Yakin kalo Allah akan selalu ngebantu hambanya yang berniat baik. Dan ragu itu datangnya dari setan, dari iblis, yang mereka gak suka kalo ada hamba Allah yang mau berbuat baik. pergilah kau syaiton, kamehameha

Keinget juga tujuan dari gw mutusin untuk bilang iya, salah satunya adalah .. ya karena gw normal dan jiwa laki-laki gw (entah kenapa) makin kesini makin menjadi. mungkin karena udah ngerasa punya penghasilan, dan di sisi lain emang godaan hidup yang makin kesini makin berkembang. raisha juga udah mau nikah jis .. dan gw inget materi jaman ngaji di salman, kalo nikah itu bakalan menundukan pandangan, memberikan sakinah, tenang, gak grusukan lagi, nafsu terkendali (win win solution kan) .. terlebih akan tersalurkan ke yang halal, dan bernilai ibadah (super duper cool yah Allah)

yah sekali lagi gw ngangkat tangan dan berdoa agar diberikan yakin,

gw juga minta doa dari siapapun yang membaca ini. doain gw biar tambah yakin ya pren .. asli itu guna banget, penting banget.

rencana dalam waktu dekat ini gw bakal coba ketemu dengan si teteh.

teh, maapin kalo gw bakal nanya hal-hal (yang mungkin menurut teteh) itu super gapenting.

semoga abis ketemu nanti idup gw nggak jungkir balik lagi. ada keputusan yang diambil memang dengan pengetahuan yang lebih dari sekarang. aamiin

Lomba Display 2016

Tahun 2016, PT Pertamina Lubricants kembali melaksanakan program lomba display untuk bengkel (outlet). Program dijalankan dalam 2 tahap, tahap 1 pada bulan April – Juni 2016, dan tahap 2 pada bulan Juli – September 2017. Program ini bertujuan untuk meningkatkan visibility produk pertamina di outlet. Dengan panduan display yang sudah ditentukan, dan supply material promosi (POSM) dari pertamina, outlet berlomba merias display produknya.

 

enduro-1

Peserta Lomba Display Pertamina 2016, bengkel motor

fastron-1

Peserta Lomba Display Pertamina 2016, bengkel mobil

Selama 3 bulan keberjalan program, banyak suka duka yang dialami oleh salesforce pertamina ketika menawari program ini ke outlet. Ada outlet yang antusias, ada juga outlet yang acuh. Beberapa outlet yang antusias bahkan mempersilahkan salesforce PT PL  untuk membantu menyusun display di outletnya. Dan ternyata di akhir program, outlet tersebut berhak menerima hadiah voucher pelumas 2,5 juta, dan outlet memberikan voucher 500 ribu ke sales karena telah membantu. Alhamdulillah ^^

Beberapa display yang dibuat oleh outlet-outlet yang juara lainnya :

upload

Awas ada Mobil F1 di bengkel ini

robot

Robot Enduro : I Love Enduro 🙂

hadiah

Penyerahan hadiah untuk outlet juara

 

RUT-INI-TAS

(sumber : eramadina)
Pekan lalu baru dapet nasihat lagi tentang waktu. Saat itu dibahas lg tentang surat al asr (waktu) dan kali ini jadi menarik karena bahasan selanjutnya adalah niat.

“Perbarui terus niat kita, untuk tetap mengisi waktu-waktu kita dengan hal yang manfaat” begitu kalimat penutup darinya malam itu.

Dan otak sempit ini pun mulai berfikir liar, hingga sampai pada suatu kesimpulan bahwa di beberapa kondisi, rutinitas justru bisa lebih jahat dari waktu luang.

AKTIFITAS TANPA NIAT YANG JELAS

(sumber : pinterest)

Coba menjauh sedikit dari layar hp/laptop kamu. Liat keatas, dan coba renungkan, “pernahkah saya melakukan aktifitas tanpa niat yang jelas ?”

Sebagai contoh aktifitas tanpa niat yang jelas adalah kamu niat mandi janabah, tapi yang kamu lakukan adalah berenang. Loh apa hubungannya ?

Salah satu syarat mandi janabah adalah dengan membasuh semua bagian tubuh dengan air. Betul kan ? Lalu, apakah ketika seseorang berhadas besar, lalu dia berenang, wicis berenang akan membuat masuk seluruh tubuhnya ke kolam renang, ke dalam air. Jika tanpa niat mandi janabah terlebih dulu, dan tanpa menjalani rangkaian tata cara mandi janabah, apakah ia langsung dikategorikan sudah mandi janabah setelah berenang ? Menurutku tidak.

Jadi jelas posisi niat (dan tatacara) disitu. Tanpa niat yang jelas, perbuatan bisa salah judul. Ibarat surat bisa salah alamat, atau bahkan ga pernah terkirim.

Kalo ngambil perumpamaan dari quote diatas. Kapal yang berangkat tanpa tujuan yang jelas, bisa saja ia berangkat, lepas dari dermaga tempat ia bersandar. Tapi akankah ia menepi ? Sampe ke tujuan, alasan dia berangkat ? Atau akankah kapal tsb hanya terombang ambing di tengah laut, dihantam badai, hingga habis seluruh perbekalan, dan entah bagaimana nasib selanjutnya .. Satu yang sama : kapal itu takkan sampai di tujuan.

MENUNTUT ILMU

(sumber : skill4studycampus)

Selanjutnya, secara sadar atau tidak, seringkali hal-hal yang berbau rut-ini-tas seringkali kita jalani tanpa niat yang .. Bahasa keren nya full power.

Mahasiswa bangun pagi, mandi sarapan, berangkat kuliah, duduk di kelas, nyatet, ke perpus, ngerjain tugas, pulang, tidur (yang jelas ini bukan gw banget, haha *maap) .. Padahal kalo dia sadar sesadar-sadarnya, berangkat menuntut ilmu itu adalah salah satu ibadah yang mempermudah dirinya masuk ke dalam surga. Kalo aja dia niatkan kesitu, udah jadi ibadah yang luar biasa tuh tiap hari.

Disisi lain, Rasul kita (SAW) juga menyampaikan bahwa malaikat, dan makhluk-makhluk Allah lainnya senantiasa bertasbih untuk mereka yg menuntut ilmu. Luar biasa bet kan ? Eh tapi yg lg di doain nya malah tidur di kelas, bolos, main game, mikirin gebetan, curi-curi pandang di kelas yang gabungan dengan jurusan lainnya .. Duh omat atuh nak 😦

Satu pesen gw buat yg masih/pengen kuliah lg, cari dan print kedua hadiat diatas di kertas kecil, A5 maybe, jadiin cover binder/notebook kamu. Biar kita selalu inget bahwa betapa mulianya orang-orang yang sedang menuntut ilmu. (Beh, keren bet bahasa gw)

BEGIN WITH DE END IN MIND

Kalimat ini adaah kalimat keren nya Steven Covey di 7 Habits yang menurut gw berhubungan dengan topik kali ini (niat). Sadar atau nggak, besar kecilnya perbuatan sering banget ditentuin dari niatnya.

(sumber : dreamstime.com)

Seorang kakek, menanam biji mangga, setiap hari disiraminya, dirawat dipupuk, ditebangin hama yang mengganggunya. Mungkin 5-10 tahun lagi baru bisa berbuah. Mungkin si kakek ngga akan sempet nikmatin manisnya buah mangga dari pohon tsb. Tapi, katika mulai menanam, si kakek meniatkan bahwa pohon ini untuk anak cucu nya kelak, agar bisa menikmati manisnya buah mangga. Insya Allah ganjaran kebaikannya sudah mulai dicatat sejak pertama biji itu ia selipkan ke dalam tanah sampai kelak pohonnya mati/ditebang/hati kiamat. Bahkan dari setiap orang yang merasakan nikmatnya buah mangga tsb.

Tentu beda catatan kebaikannya dengan orang yang hanya iseng melempar biji mangga yg habis dimakannya ke halaman belakang rumahnya.

Oiya, contoh orang tentang kakek nanem biji mangga ini gw ambil dari kisah kakek gw sendiri. Dulu awalnya nanem di tanah tetangga. Tp alhamdulillah skrg tanahnya udah kebeli. Doain amalan baiknya terus ngalir ke beliau ya. Biar bisa meringankan hisabnya, dan menambah timbangan kebaikannya. Aamiin.

(sumber : http://www.pendletonbuildanddrives.co.uk)

Contoh lain, ada tukang bangunan yang melakulan kegiatan menyusun batako dengan adukan semen, ia lakukan sebatas hanya untuk mendapat upah. Sementara disisi lain, ada yang mengiringi “templokan” semen nya, proses penyusunan setiap batakonya dengan tasbih, tahmid, takbir, dan istighfar .. Kemudian sedari awal ia ikut berinveatasi cita-cita bahwa bangunan yang dibuatnya akan menjadi sekolah, tempat anak-anak dikampungnya menuntut ilmu. Ia pun memimpikan salah satu dari banyak anak yang belajar disitu kelak menjadi insinyur hebat yang akan bermanfaat bagi negeri.

Sungguh kurasa masih akan mengalir pada mereka : tukang bangunan, tukang pasang genteng, arsitek, penjual bahan bangunan .. Amalan-amalan kebaikan yang dilakukan oleh murid-murid yang dulunya belajar di tempat yang mereka bangun, di tempat yang mereka susun dengan niat besar dari awal. Berbeda dengan mereka yang hanya meniatkan sebatas mendapat upah.

Upah nya sama-sama dapat, tapi bonus jariahnya tidak semua orang dapat. Bedanya satu, di niat : “begin with de end in mind

RUT-INI-TAS LEBIH JAHAT DARI WAKTU LUANG

Sengaja gw tulis rutinitas dengan penggalan-penggalan kata, agar tak biasa, agar tak lagi menjadi rutinias, tapi sekarang menjadi rut-ini-tas. Seperti yang gw sampaikan sebelumnya, rut-ini-tas bisa lebih jahat dari waktu luang, ketika tidak ada niatan yang jelas dalam setiap aktifitas yang sifatnya perulangan tersebut (baca : rut-ini-tas)

Di waktu luang kita bisa gunakan untuk beristirahat. Kita diam. Tak habis banyak energi. Tak berkurang sedikitpun uang. Tapi dengan jeda waktu yang sama, ketika kita lakukan sebuah aktifitas yang bertitel rut-ini-tas, waktu terlewatii, energi terkuras, uang pun terpakai. Tapi hasilnya dari sisi ibadah ? Mungkin saja ia bernilai nol besar ketika dilakukan tanpa niat yang jelas. Mungkin, sangat mungkin.

Maka benarlah nasihat dari guruku malam itu : “(1) perbarui terus niat kita, untuk (2) tetap mengisi waktu-waktu kita dengan hal yang manfaat”

Mengisi waktu dengan melakukan hal yang manfaat memang suatu keharusan, kita semua faham itu. Tapi melakukannya tanpa memperbarui niat ? Mungkin kan sama dengan mahasiswa yang pergi pulang kampus kosan tanpa tujuan yang jelas, mungkin kan sama dengan orang yang melempar biji mangga ke halaman tetangga, mungkin jua kan sama dengan tukang bangunan yang menyusun batako sebatas untuk uang. Selesai hanya pada aktifitasnya saja. Tak mendapat jariah luar biasa darinya. Terlewat potensi ganjaran yang kan eksponensial dari aktifitasnya.

Sekali lagi, mari terus perbaiki niat ! Dan jangan sampai kita hanya terjebak RUT-INI-TAS.

Kalo kata Buzz Lightyear “Menuju tak terbatas, dan melampauinya”

(sumber : amazon.com)

Salam

Fuad Assifa

#TIPS mencari kerja bagi fresh graduated

image

Tips dari alumni Oseanografi ITB 2008

Sekedar sharing aja .. dulu pas baru lulus saya sangat ingin langsung bekerja di perusahaan besar..semacam pertamina, halliburton, slb, dll..tp saya lupa kalo semua itu ada step by stepnya, kadang kita harus melangkah dari yg kecil dulu.

Saya ga bilang kalo langsung bekerja di perusahaan besar itu ga bisa, peluang itu ada .. cuma ya namanya peluang ada menang ada kalah kan

Jd saran saya sih dimanapun temen-temen memulai, tekuni aja dulu sedikit demi sedikit, step by step

Sabar .. bener deh sabar, saya juga dulu termasuk yang ga sabaran,,pengen semuanya ideal, gaji besar, ilmu kepake, tapi kalo saya akhirnya memutuskan lebih mengdepankan faktor kedekatan sama keluarga.

Alasan bekerja mah masing2, jalannya juga nanti masing2, ngga ada yang salah kok asal kita bekerja dengan sebaik mungkin

Disisi lain, jangan suka membanding2kan jalan hidup kita dengan jalan hidup orang lain. Gak fair !

Karena yg kita alami ke belakang, tentu berbeda dengan apa yang orang lain alami dibelakangnya, ga sama.

Menurut saya memang lingkungan kampus itu secara ga langsung ngebentuk pola pikir kita yg terburu2 dan ngebanding2in..memang perlu waktu aja sih buat sadar apa yg sebenarnya kita cari. Secara alamiah bakal nemu sendiri jawabannya.

Banyak2 sabar..rajin..sama restu orang tua deh yg paling ajib mah. Gue juga ga jd msk dsme dan memilih lapan karena salah satunya saran dr orangtua, berharap berkah aja

🙂

Tentang rumah #permintaanibu

image

Note : tulisan ini dibuat sebagai pengingat, bahwa ibu pernah menginginkan sesuatu saat obrolan santai. Mungkin suatu saat akan ada perubahan, tapi setidaknya ibu pernah bermimpi memiliki sesuatu yang seperti ini.

Minggu, 12 April 2015

Saat itu saya sedang duduk santai sambil nonton TV bareng ibu. Karena tontonan di chanel yg sekarang kurang menarik, akhirnya saya ganti channel. Sampai di suatu channel, ibu bilang “udah, ini aja”. Dan itu adalah channel yang menampilkan siaran ttg rumah, desain interior, furniture, dan sejenisnya.

Lama saya coba perhatikan pemilik rumah berpindah dari satu ruangan ke ruangan lainnya. Pembawa acara (yang nggak mau kalah heboh) juga sibuk memandu pemilik rumah untuk memberikan penjelasan yang menarik bagi penonton.

Saat iklan, saatnya ibu mulai jadi “pembawa acara”, haha :p jd, inilah mimpi ibu. Semoga Allah memberikan saya waktu, kemampuan dan kekuatan untuk mewujudkannya (aamiin)

“Ibu pengen punya rumah yang furniturnya tuh dari macem2 kota. Nanti nih ya, misal a fuad main ke jogja, trus ngeliat kursi tamu bagus, trus beliin buat ibu. Trus meja makannya dari mana, lemarinya dari mana, gitu .. pokoknya dari macem2 kota, biar ada ceritanya”

Itu bait mimpi yang sempat tercetus malam itu, di hari2 sebelumnya ? Ya jauh lebih banyak dan lebih menarik, haha

“Ibu pengen punya rumah yang halamannya gede, ada ayunan nya, ada perosotannya, biar cucu ibu nanti betah main di rumah”

“Ibu pengen kamar ibu mah di lantai bawah aja. Terserah rumahnya mau lantai berapa. Biar nggak repot2 naik tangga”

Sekian dulu list mimpi ibu tentang rumah. Sepertinya bakal terus berlanjut ke seri (2), (3), dan seterusnya .. hehe

Sekali lg, semoga Allah berikan waktu, kemampuan dan kekuatan kepada saya dan anak2 nya untuk mewujudkannya (aamiin)

Pendidik Terbaik

image

Belakangan seringkali saya temui gambar tersebut di halaman news feed facebook saya. Gambar tersebut dilengkapi oleh sebuah quote dari Albert Einstein yang menyatakan bahwa

Everybody is a geniua. But if you judge a fish by ita ability to climb a tree, it will live its whole life beliefing that it is stupid

Sempat suatu kali saya langsung mengiyakan kalimat dan gambar tersebut. Seolah saya masuk kelompok orang-orang yang (seringkali)  menyalahkan sistem yang ada di sekitarnya.

Padahal kalau difikir lagi, siapa yang memilihkan sekolah untuk anaknya ? Tentu dia kan ? Atau mungkin jawabannya adalah kamu ketika nanti kamu punya anak ..

Yah, metode apapun yang kita pilih untuk mendidik anak kita kedepannya, pastikan kita terlibat di dalam sistem itu.

Melihat lagi ke gambar diatas. Ada burung, kera, pinguin, gajah, ikan, dsb. Kalau kita coba fikirkan, apa yang dibuuhkan oleh masing2 jenis hewan tersebut untuk survive dalam hidup tentu berbeda. Burung butuh untuk melatih sayap nya agar kuat, agar mampu terbang, berpindah tempat, mencari makan, dst. Namun gajah tentu tak membutuhkan itu, bahkan gajah lahir tidak memiliki sayap. Namun satu hal yang pasti, ada sisi dari gajah yang harus dilatih olehnya agar ia bisa survive dalam hidupnya.

Sekali lagi, ketika kita punya anak nanti, pastikan kita menjadi Pendidik Terbaik baginya. Karena dia adalah kita, dia serupa dengan ayah bunda nya. Dia merupakan copy paste sifat, karakter, tingkah laku, golongan darah bahkan cara belajar pun pasti takkan jauh beda.

Anak burung akan menjadi burung yang hebat jika ia belajar cara terbang dari burung yang memang bisa terbang, bukan hanya dari kera yang mungkin sering melihat seekor burung terbang, dan akhirnya tahu bagaimana cara untuk terbang.

Teringat juga kata seorang di kampus, “jangan hanya menyalahkan sistem yang kurang baik, jika kita hanya melihat dari luar sistem tersebut, apalagi tanpa bergerak sedikitpun untuk berusaha memperbaikinya.”

Semangat ya calon bapak dan calon ibu, kelak jadilah Pendidik Terbaik bagi anak-anak kalian ^^b